Terperangah Dunia Bawah Tanah di Gua Barat Kebumen

Di barisan pegunungan karst Gombong selatan, gua-gua berejejer dan membelah perut bumi beratus-ratus kilo meter panjangnya. Inilah cerita saya menjelajah Gua Barat di Kebumen Jawa Tengah
Share it:


Hari hampir siang tatkala saya dan rombongan famtrip Jateng 2017 tiba di Gua Jatijajar, Kebumen. Ternyata kami tidak masuk di gua yang sudah tertata bak taman hiburan itu. Kami malah diminta naik dalam sebuah mobil pickup, dan lanjut menyusuri jalanan desa selama sekitar 10 menit. Terik matahari siang itu tidak terasa. Pepohonan rimbun yang tumbuh di kanan kiri jalan mampu menghalangi sengatan panas sang surya. Tanda arah Gua Barat yang menjadi tujuan kami memberikan pertanda kami hampir sampai. Rasa deg-degan saya semakin bertambah. Inilah pertama kali dalam hidup saya, saya akan melakukan penyusuran gua. 

Setelah berganti baju di kamar mandi yang baru saja dibangun sebagai fasilitas buat pengunjung, saya diminta berkumpul di tengah jalan desa. Wisata susur Gua Barat ini memang masih baru dikelola. Fasilitas seperti homestay, kamar ganti, pedopo, dan warung-warung masih tampak baru dan sederhana. Tempat berkumpul dan mendengarkan briefing pemandu wisata pun masih di tengah jalan desa. Tetapi saya rasa hal inilah yang menarik dari gua ini. Alaminya gua, bersahabatnya warga, dan sederhananya hidup di desa adalah hal yang juga ditawarkan selain pesona gua yang kabarnya luar biasa.

Setelah memilih pelampung, helm, dan sepatu karet sebagai alat pengaman diri, saya ikut berkumpul dengan rombongan untuk mendengar briefing. Pak Yudi Hartono yang sepertinya adalah guide senior di wisata susur Gua Barat memimpin briefing siang itu. Beliau bercerita bahwa kegiatan susur gua hari itu tidak akan sampai pada sang primadona yaitu Supermans big sister. Waktu sudah menjelang sholat Jumat, dan butuh sekitar 5-6 jam perjalanan untuk bisa melihat si air terjun bawah tanah itu. Tetapi Pak Yudi tetap berjanji, akan ada air terjun yang tetap membuat takjub kami meski tidak setinggi sang primadona yang kabarnya ketinggiannya mencapai puluhan meter.

Tidak terbayang bagi saya tentang bagaimana bentuk kegiatan menyusuri gua. Memasuki gua saja saya belum pernah. Tidak terbayang ucapan para pemandu yang menjanjikan air terjun, sungai bawah tanah, dan segala bentuk pahatan kapur yang tinggi menjulang di dalam perut bumi. Saya pasrah, hanya bisa berdoa agar saya mampu mengikuti ritme berjalan, agar tetap bisa takjub dengan indahnya alam bawah tanah itu. 
 Batas platform beton, dan mulai terjun masuk ke dalam air
Air yang sudah sepinggang orang dewasa
Wajah panik, takut, lelah, dan kesakitan menahan tajamnya batuan kapur yang menusuk kaki
Setelah berjalan sekitar 50 meter dari tempat briefing, saya tiba di mulut Gua Barat. Mulut gua ini tidak terlalu lebar. Ada tangga beton yang mengantar kami turun menuju dasar gua. Lampu-lampu menerangi di kanan dan kiri jalan. Stalaktit dan stalakmit mulai tampak dan berkilau terkena cahaya lampu. Sampai di dasar gua, sebuah platform dari beton menyambut kami. Saya merasa seolah-olah sedang berada dalam sebuah stasiun underground, hanya saja langit-langitnya berhiaskan batu kapur yang menjulur-julur bak taring hewan buas. Pikir saya keadaan gua akan terus seperti ini, dimana keadaan gua cukup terang, dengan dasar yang sudah dibeton rapi. Dalam bayangan saya, saya hanya tinggal berjalan mengikuti jalur beton, dan sesekali basah karena kecipratan air terjun. Kalau ini mah enteng banget nyusurinnya, sesumbar saya dalam hati. 

Sombong memang biasanya berbuah ganjaran yang setimpal. Tak lama berjalan, batas platform beton itu tampak. Gua yang terang benderang dengan langit-langit yang tidak terlalu tinggi mendadak berubah menjadi gelap, berair, dan langit-langitnya tampak seperti kubah katedral raksasa yang tinggi menjulang. Takjub sekaligus takut bercampur aduk dalam hati saya. Air kecoklatan mengalir deras di dalam gua. Tampak kelelawar berterbangan akibat terbangun karena cahaya lampu senter. Kami pun disuruh terjun kedalam air, dan seketika bayangan saya tentang susur gua dengan manja pun sirna. Perlahan kami menyusuri air yang sejuk itu. Awalnya hanya selutut, tetapi ada juga tempat-tempat yang membuat saya harus sampai berenang dan berpegangan pada tali. Sungguh tiada guna sering sesumbar meski di dalam hati sekalipun, alam akan mengganjar kita dengan setimpal. 

Sepatu karet yang menjadi alas kaki saya seolah tak kuasa menahan tajamnya batuan kapur kecil di dasar sungai. Beberapa batuan bahkan sampai menerobos masuk dalam sepatu dan mengganjal kaki saya. Tidak mampu rasanya mengikuti ritme jalan rombongan yang telah berada jauh di depan. Sesekali saya harus membuka sepatu dan membasuhnya dengan air agar batuannya hilang. Untungya pak Yudi mau dengan sabar menunggu saya. Bersama dengan mas Hanif, kami menjadi tiga orang terakhir yang menikmati ekostisnya Gua Barat ini.

Stalaktit dan stalakmit bak patung-patung yang berukuran raksasa
Sempat-sempatnya buat fake pose, padahal gelap gulita hapenya nggak guna.
Saya benar-benar takjub di tempat ini. Tidak bisa berkata-kata melihat pahatan alam yang terpampang nyata di depan mata saya. Dalam gelapnya dunia bawah tanah ada sungai yang begitu derasnya mengalir. Pak Yudi bercerita, air sungai keruh karena sedang musim hujan. Biasanya air sungai bawah tanah ini jernih dan lebih memudahkan para pengunjung karena bisa melihat dasar sungai dan menghindari batu. Stalktit dan stalakmit dalam gua begitu mempesona. Hasil ciptaan alam selama ribuan bahkan jutaan tahun ini mampu membuat saya menarik nafas panjang setiap melihat stalaktit dan stalakmit yang menjulur puluhan meter tingginya. Ada yang menempel tinggi di dinding gua dan memancarkan warna putih bak patung malaikat di gereja-gereja gothic Eropa. Ada pula yang memancarkan kerlap-kerlip kristal jika terkena cahaya senter. Adrenalin saya benar-benar terpacu pada setiap saat kaki saya melangkah, karena di setiap jengkal gua ini terpahat keindahan yang mampu membuat takjub setiap mereka yang melihatnya.

Tetapi dari semua pesona di Gua Barat, hal yang paling membuat saya takjub adalah air terjun bawah tanahnya. Bisa dibayangkan terpesonanya saya yang baru pertama kali masuk dalam dunia bawah tanah dan langsung disuguhkan dengan air terjun yang mengalir deras. Air terjun ini tidak terlalu tinggi, mungkin hanya sekitar 1-2 meter tetapi mampu membuat saya takjub dengan batu-batu kapur putih yang bersusun bak pemandian Pamukkale di Turki. Saya pun harus begitu berhati-hati melewati air terjun ini. Air yang begitu deras, sementara batuan kapur tajam mencuat dari bawah air siap membuat saya luka atau harus kehilangan nyawa. Sungguh pengalaman yang bagi saya begitu luar biasa.

Air terjun, yang mengalir dalam kegelapan abadi
Dibantu pak Yudi untuk melewati derasnya air terjun
Kami telah jauh tertinggal rombongan depan. Tidak lagi tampak cahaya senter mereka dari tempat kami berdiri. Saya yang sudah lupa waktu karena telah larut dalam rasa takut, lelah, senang, dan takjub, diingatkan oleh pak Yudi untuk kembali pulang karena beliau harus mejadi muadzin untuk sholat Jumat. Saya dan mas Hanif menuruti perkataan beliau dan mulai kembali menyusuri jalan pulang yang sama seperti jalan masuk, dengan tantangan yang juga sama. Tidak ada jalan keluar lain, lebih-lebih jalan pintas. Asiknya, perjalanan pulang saya begitu diringakan oleh pak Yudi. Saya disuruh beliau berbaring telentang di atas aliran sungai, dan kemudian ditarik beliau mengikuti arus. Mungkin beliau iba melihat saya yang sudah tidak mampu menahan sakit akibat tajamnya batuan yang seolah memberikan pijatan refleksi tanpa henti di kaki saya. 

Dalam rasa lelah namun bahagia hari itu saya tersadar, bahwa dunia itu tidak hanya terdiri dari daratan dan lautan. Ada dunia-dunia bawah tanah yang terbentuk dari ajaibnya pesona batuan kapur. Di barisan pegunungan karst Gombong selatan, gua-gua berjejer dan membelah perut bumi beratus-ratus kilo meter panjangnya. Konon kabarnya, ada gua yang bahkan memiliki ujung di pantai selatan daerah Yogyakarta. Tidak pernah ada yang tahu seberapa dalam gua-gua ini. tidak pernah ada yang tahu rahasia Ilahi yang tersimpan dalam kristal-kristal dan tetesan air setiap batuannya. Pahatan Sagrada Familia Barcelona yang dibuat oleh Gaudi sekalipun mungkin tidak bisa menandingi indahnya arsiketur alam yang dahulu, sekarang, dan sepanjang masa terus berubah, terus terpahat, dan semoga selalu lestari. 

Semua dokumentasi diambil oleh mas Hanif Insanwisata.com makasih banyak yaa mas :")
Video Perjalanan saya di Purworejo dan Kebumen
Share it:

gua

gunung

indonesia

spesial

Post A Comment:

10 comments:

  1. Pak Yudi sabar bgt ya..padahal paling senior..jadi yg terakhir d rombongan kayanya lbh banyak dpt konten foto karena tidak terburu2. Hehe..sayang kita g sampai superman big sister dan sawahannya.. aku pengen mengulang lagi. Pakai sepatu boat lebih nyaman. Dan tentu bawa bekal makan..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kak, aku benar-benar penasaran sama superman's big sister ituu

      Delete
  2. Mantap gan, coba main ke gua pindul di deket jogja gan. Buat aku sih sangat berkesan, cuma aku ga pandai merangkai cerita perjalanan yg menarik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah aku belom pernah yom ke gua pindul... ahahaha yang paling penting dari pejalanan itu kita bisa nikmatin yom, yang penting bahagia wkwkwk

      Delete
  3. Wah seru juga nih menembus prut bumi hehehe

    yuk singgah ke kidalnarsis.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa benar seru sekali bisa menembus perut bumi

      Delete
  4. air terjun didalam goanya belum ada namanya yaa mas ?

    selalu seru menyusuri goa mas. saya pertama kali nyusur goa eh sekarang malah ketagihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang paling terkenal sudah ada nama mas, Superman's Big Sister namanya... tapi sayang saya belum sampe kesana karenab utuh sekitar 6 jam pp

      Delete
  5. yang kayak gini baru menantang! cuma kalau susur gua yang berair gini aku agak keder! takut kena hypotermia aja sih sebenarnya :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang cukup dingin sih airnya. Yang jelas kulit ampe kerut karena kerendam terus.

      Btw kok komen ka fahmi yang ini masuk moderasi yaa, padahal yang lain nggak..

      Delete